Saturday, October 23, 2010

Kronologi haru (bahagian 5, Akhir)

   Dalam pemburuan pencabul itu mahu kau terseksa, kau buat seperti biasa. Kebiadaban pencabul itu sampai ke kemuncak bila dia dengan muka bangsatnya seolah mahu kau terkuis rasa cemburu. Dipamerkan kononnya bintang baru dia di hadapan kau. Malang seribu kali malang. Jiwa kau sudah dipenuh dengan tembok cinta. Cerita lama dengan pencabul itu dah tiada. Dah dihembus angin pusar laju. Tak ada makna lagi kiranya kau mahu cemburu.

   Bertahun sudah berlalu. Kau terus gah mencipta kejayaan. Kau semakin dikenali di awang masyarakat dan di mata koloni. Kau semakin berjaya menempa kecemerlangan di dalam hidup. Ramai juga kawan yang dulunya mengherdik kini mula meletakkan status kau adalah kawan baik. Hoh! Manusia melayu memang mendekat bila seorang itu sudah berjaya. Apatah lagi kiranya yang berjaya itu adalah orang kaya. Semua orang mengaku kawan! Dulu ketika kau terkial, tiada seorang pun di sebelah melainkan bintang kau yang tak jemu menyinar. Bahagialah hendaknya kau dengan sang dia.

   Setelah betahun kau dan bintang kau menyinar satu sama lain. Kau pun cuba melangkah ke alam yang lebih bersunggguh. Dengan perasaan sayang yang sudah pun lebih dari tebal, kau kemukakan pada sang cinta, yang kau mahu melamar dia untuk jadi maharani hati. Maharani yang hanyalah satu. Yang layak bersemayam di singgahsana hati. Yang layak menyeri terus dalam tautan yang digelar = Rumahtangga.

Wah! Kau sudah semakin bahagia.

   Persandingan ala sederhana dilangsung meskipun kau adalah manusia ternama. Kau memang seorang yang bagus. Jangan membazir kata nenek. 

   Tiga tahun kemudian. Semakin besar pengurusan yang di bawah pentadbiran kau. Semakin hebat juga kau di antero dunia. Kalau kisah kau di dokumentarikan. pasti ramai mahu ikut jejak kau. Kau juga semakin gah melayar kapal besar kau dengan bintang hati yang satu itu. Kapal yang terlalu besar untuk dihancurkan. Malahan, kapal kau mampu terbang ke awan dan mendarat di kayangan yang khas untuk kau dengan bintang kasih itu. Bintang yang sah! Bukan bintang haram yang pegang tangan pun tak boleh. Wah. Indah nya kau berasmaradana dengan bintang itu di alam itu. 

   Masih ingatkah dengan sang pencabul dulu? Tidak! Langsung tak pernah terlintas di akal mainan minda. Namanya sudah lama terpadam. 

   Mungkin ditakdir. Dalam satu kejadian, Kau bertemu kembali dengan penoda itu. Rautnya tidak seperti dulu. Wajah kusam membayangkan kehancuran hati. Tapi dia masih cuba mengukir senyuman tawar. Kau juga membalas dengan senyuman yang paling manis. Yang bisa buat mana-mana perawan jatuh histeria. Perbualan ringkas menjadi intipati pertemuan itu.

   Dia mahu kembali kepada kau. Hidupnya penuh seksa dengan cahaya yang dia sangka bintang, tapi cuma meteroit yang menghancurkan. Hidupnya penuh warna hitam.

   Tapi. Wajahnya bertukar hiba. Bila tiba-tiba muncul anak kecil memanggil kau "papa!!" dan memanggil bintang baru kau sebagai "mama!!" Oh! aku dapat bayangkan betapa kecamuknya hati dia ketika itu. DIa berlari deras sambil meninggalkan manik titis di lantai.

Dan sekarang. Kau, Bintang baru serata bintang kecil terus bahagia menempuh indahnya dunia............

---sekian---

3 comments:

Edy G-Minor said...

walawaey..
ini story ending die bapak best .
melodramatik beb.

hahahaaaa.

padan muke si penoda.
lalalalaaa ~

Khuzz said...

Huhuhuuu... thnks edy... =)

Sang penoda memang dapat balasan... hukum karma...

dee said...

wahhhh...seriusly, one of the best cerpen yang pernah aku baca...seriously nice...aku harap aku jumpa bintang baru aku pasni...:) tengs bub cerpen ni bg aku kekuatan br selepas tluka. ak dh thu, akn ad yg lg baik utk ak..n dia akn myesal lpaskn ak..