Thursday, March 1, 2012

Dua Nombor Dua, Dicantumkan jadi Dua Puluh Dua...

   Tatkala renda-renda malam sedang terkait langitnya satu sama lain, aku tancapkan pandang aku jauh-jauh. Sungguh tak terasa betapa lajunya detik-detik masa berinjak.


   Hari ini, nombor usia aku bertambah lagi. Dari dua puluh satu, pergi ke dua puluh dua. Entah kenapa aku rasa masih muda lagi. Kalau team bola sepak, masih bawah 23. Muda kan? Har har har.


   Aku masih ingat masa aku kantoi rokok pada usia lapan belas tahun dengan mak aku. Mak aku cuma katakan, "Dah dua puluh tahun nanti, dah ada duit, baru boleh hisap rokok." Tapi sekarang? Kalau aku balik kampung pun, masih sembunyi-sembunyi hisap rokok. Sebab aku rasa aku masih muda.


   Alhamdulillah. Allah pilih aku untuk merasa banyak pengalaman dan ujian dari usia muda. Segala jerih untuk kelangsungan hidup aku rasa dari muda. Bekerja dan meniaga ketika sedang menuntut, tak mahu ada bebanan ditanggung keluarga. Merasa peritnya hati disiat juga pada usia yang terlalu muda. Terlalu muda waktu itu. Tapi tak lama, ia diganti setahun kemudiannya. Kekal hingga kini. :)


   Ah! Pedulikan kisah karut serabut itu. Apa yang aku rasa, aku bangga dengan diri aku. dengan kebolehan aku. Dengan tapak yang aku ada. Dengan permulaan baik menceburi dunia kira-kira. Ya. Aku tak suka kerja bawah tekanan. Jadi aku bekerja dengan diri sendiri. Hasilnya? Cukup lumayan. Kalian patut cuba. Mengira not-not kertas hak milik sendiri. Not-not kertas yang beranak untuk kita. Walaupun baru mula tapi aku harap ini berkembang hendaknya. Aku suka tengok ibu senyum dengan hasilku.


   Pada nombor dua puluh dua ini, banyak lagi cita dan impian yang belum aku capai. Belum aku langsaikan. Belum aku tunaikan. Tapi tak mengapa. Sudah ada dalam kepala. Satu satu aku nak kerjakan. Keh keh keh.


   Banyak sebenarnya dan sudah ada cita-cita yang tak mungkin tercapai. Aku tahu dunia ini bukan milik aku seorang. Bukan milik kau seorang. Bukan milik dia seorang. Bukan milik mereka sahaja. Tapi milik kita semua. Milik bersama. Mari ramai-ramai peluk rapat-rapat. Seeratnya. Biar kita rasa setiap cita-cita kita semuanya sama. Mahu berjaya. Bukan?


   Semoga Allah berkatkan perjalanan aku menyelusuri hidup. Tapi aku tahu. Aku tak keseorangan. Terima kasih yang sudi menyokong dan mendukung aku. :-)




p/s : Terima kasih kepada Facebook sebab ingatkan mereka tentang lahirnya seorang aku pada dua puluh dua tahun dahulu. Hikhikhik....



4 comments:

Ain Norainsyah said...

happy bday ye sir sipot. :)

Ckin Kembaq said...

tua setahun la ni.. ^_^

marmalos said...

sebaya la kita siput..hahahah

Mizie Ramlan said...

Seronok baca gaya penulisan kau. Kalau ada masa boleh singgah baca blog aku.

Oh, ya, Selamat Hari Lahir.

Untung berniaga bila mahu kongsi bersama?