Sunday, October 17, 2010

Kronologi haru (bahagian 2)

   Kau begitu teruja mengepalai kapal itu. kau megah menakhoda bahtera kau dengan si dia. membelah samudera asmara dengan begitu bergaya sekali. Kau bijak mengawal bila ada sang badai bikin kacau. Dan seringkali itulah sang badai itu tewas untuk memcahkan kapal kau.

   Tapi, dalam megahnya kau menongkah badai, kau lupa ymtuk bersiap sedia. Untuk sentiasa mengganti papan cinta kau dengan yang baru. kau cuma bangga dengan rekaan yang lama. Sedangkan ada armada lain yang kehebatan mereka mampu menongkah ribut.!!!

   Cerita cinta kau dengan dia mula goyah. Di luar batas pengetahuan kau, dia mula bermain cerita dengan nakhoda yang lain. Kau tak sedar bila masa dia hilang dalam kapal kau. Tahu-tahu sahaja ada nakhoda lain yang bijak menawan sang hati kau.

   Di luar pengetahuan kau juga, dia begitu asyik mengira bintang dengan yang lain. Dia begitu asyik menyapu angin yang menerpa muka, dia begitu asyik di belai rambut dengan sang lain, dan kau juga kalah kerana dia sudah tak ada cinta lagi dalam hatinya. Perasaan cinta dalam hati kau. Semuanya diluar akal pengetahuan kau.

   Tapi, sepandai belalang menyamar dirumput, dapat juga dilibas lidah katak. kau berjaya menghidu pencabulan cinta ini. Desak nafas mendengus, pengakuan terbuka dari dua mulut terlafaz juga. Kering air mata juga tiada guna, syahdu meneman mesra, dan kenangan kau bersama dia mengorak nilai cinta dia boleh dikuburkan segera. Dan jangan dipacak nisan, takut kau akan sentiasa datang menziarah kubur itu...

kpd pngali kubur : jgn dibersihkan kubur itu, biarkan shja ia berlalang tinggi,.. yakin waris, ada sinar menanti di masa depan...

1 comment:

Edy G-Minor said...

pengembangan cerita yg baik. nice2.