Tuesday, May 17, 2011

Besar periuk nasi, besar lagi keraknya...

   Mengikut penyataan hipotesisnya, semakin besar periuk nasi, semakin besar keraknya. Sejauh mana kebenarannya adakah perlu diujikaji untuk mencari infrens? Apakah pembolehubah, gerak balas juga bahan malar untuk mengukuhkan penyataan ini? Adakah kesesuaiannya? 

    Sebetulnya ini merupakan pepatah atau bidalan bagi menggambarkan semakin besar kemampuan seseorang maka lagi besar tampungan dan tanggungan. 

    Tapi sebenarnya ingin sangat aku berkongsi berkenaan semakin besar kemampuan seseorang maka lagi besar keinginan. Iya. Nampaknya apa yang aku ingin kongsikan memang jauh tersasar dari tajuk juga hipotesis awal tadi. Jadi tidak perlu segala pembolehubah, malar juga apa yang digerak balas berdasarkan ujikaji. Maksudnya tak perlu uji kaji.

   Aku bergelumang juga bercampur bersama berbagai kawan serta taulan dari pelbagai latar belakang berbeza. Ada datang dari kampung pedalaman. Ada dari pekan membangun. Ada juga dari bandar besar Kuala Lumpur. Berpusatkan di satu tempat, kami dikumpul dan disatukan. Ianya membuatkan aku dapat memerhati sedikit sebanyak perbezaan juga sebesar mana periuk nasi masing-masing.

   Fokus sebenarnya lebih terarah kepada mereka yang dari latar belakang keluarga-keluarga berada, kaya, ada-ada (bak kata P. Ramlee). Sejujurnya mereka mengamalkan gaya hidup yang boleh membuatkan yang datang dari keluarga sederhana juga sederhana rendah ini sekadar memandang sambil berangan-angankan supaya dapat mengaplikasi gaya hidup si kaya ke dalam hidup mereka.

   Sebagai contoh, mengikut setiap keluaran terbaru gadget-gadget terkini. Sehari sahaja barang tersebut dilancarkan, esoknya sudah ada digenggaman mereka. Kemampuan biasanya menjana nafsu untuk dilampiaskan segera. 

   Ok. Perkembangan gadget terlalu jauh untuk difikirkan. Bagaimana pula dengan tambah nilai nombor talian mudah alih? Mereka yang datang dari sederhana ataupun rendah, sekadar tambah nilai untuk yang perlu. Sekadar RM3, RM5, ataupun paling kuat RM10. Tapi bagi pemilik "periuk nasi besar" ini? boleh jadi RM30, RM 50, atau terus menggunakan perkhidmatan pasca bayar. Ya. Mereka mampu.

   Makan? Mereka makannya serba mewah.

   Kereta, motorsikal? Mereka serba mewah.

   Pakaian? Mereka serba mewah.

   Segalanya mereka serba mewah. Yang kurang berkemampuan? Cukuplah memenuhi tiga keperluan utama. Makan, pakaian, tempat tinggal. Yang lain? Ada lebih baru merasa.

   "Biarlah, itu hak mereka. Duit mereka. apa kita nak sibuk? Kita teguk air liur sudahlah."

   Ok. Nampak? Hipotesis aku salah sama sekali.





8 comments:

CintaZulaikha said...

ye ke salah hipotesisnya..rasa cam betoi ja~~

cik teyn teyn said...

sekarang kehendak dh jadi keperluan :p

EZAN IDMA said...

follow you

cik rama-rama said...

semakin besar periuk nasinye,semakin bulat lar perutnya..hakhak...

salemaziz said...

cik rama2, orang kaya sekarang jarang yang kurus2. perut semua maju kedepan. haha:D

melle amir said...

kenapa salah pulak?

mellyana sara said...

hmmmmmmmm~

saya - bawa kereta ke kampus.
saya - seminggu topup 30
saya - memang mewah kot makan
pakaian - mmg up to date
gadget - yer. yang terbaru rasanya.

hmmmmmm

cLovErX said...

inferens saya , semakin bnyak duit yg disimpat dalam dompet, semakin cepatla habis nya....